Teknologi prototipe menyusut AI untuk menghadirkan fungsionalitas seperti otak dalam satu perangkat yang kuat - ScienceDaily
Top Science

Para peneliti memeriksa penurunan suhu tubuh rata-rata di antara orang dewasa yang sehat selama dua dekade terakhir – ScienceDaily


Dalam hampir dua abad sejak dokter Jerman Carl Wunderlich menetapkan 98,6 ° F sebagai suhu tubuh “normal” standar, suhu tersebut telah digunakan oleh orang tua dan dokter sebagai ukuran demam – dan seringkali tingkat keparahan penyakit – telah terjadi. dinilai.

Seiring waktu, bagaimanapun, dan dalam beberapa tahun terakhir, suhu tubuh yang lebih rendah telah dilaporkan secara luas pada orang dewasa yang sehat. Sebuah studi tahun 2017 di antara 35.000 orang dewasa di Inggris menemukan suhu tubuh rata-rata lebih rendah (97,9 ° F), dan sebuah studi tahun 2019 menunjukkan bahwa suhu tubuh normal di Amerika (di Palo Alto, California, bagaimanapun) adalah sekitar 97,5 ° F .

Sebuah tim multinasional yang terdiri dari dokter, antropolog, dan peneliti lokal yang dipimpin oleh Michael Gurven, profesor antropologi UC Santa Barbara dan ketua Unit Ilmu Antropologi Integratif kampus, dan Thomas Kraft, peneliti pascadoktoral di departemen yang sama, telah menemukan penurunan serupa di antara Tsimane, penduduk asli ahli hortikultura penjelajah di Amazon Bolivia. Dalam 16 tahun sejak Gurven, co-direktur Proyek Kesehatan dan Sejarah Kehidupan Tsimane, dan rekan peneliti telah mempelajari populasi, mereka telah mengamati penurunan cepat suhu tubuh rata-rata – 0,09 ° F per tahun, seperti yang terjadi hari ini Tsimane suhu tubuh kira-kira 97,7 ° F.

“Dalam waktu kurang dari dua dekade kami melihat tingkat penurunan yang sama seperti yang diamati di AS selama sekitar dua abad,” kata Gurven. Analisis mereka didasarkan pada sampel besar yang terdiri dari 18.000 pengamatan dari hampir 5.500 orang dewasa, dan menyesuaikan beberapa faktor lain yang mungkin memengaruhi suhu tubuh, seperti suhu lingkungan dan massa tubuh.

Penelitian para antropolog muncul di jurnal Kemajuan Ilmu Pengetahuan.

“Studi provokatif yang menunjukkan penurunan suhu tubuh normal di AS sejak masa Perang Saudara dilakukan pada satu populasi dan tidak dapat menjelaskan mengapa penurunan itu terjadi,” kata Gurven. “Tetapi jelas bahwa sesuatu tentang fisiologi manusia dapat berubah. Satu hipotesis utama adalah bahwa kami mengalami lebih sedikit infeksi dari waktu ke waktu karena peningkatan kebersihan, air bersih, vaksinasi, dan perawatan medis. Dalam penelitian kami, kami dapat menguji itu Ide secara langsung Kami memiliki informasi tentang diagnosis klinis dan biomarker infeksi dan peradangan pada saat setiap pasien diperiksa.

Sementara beberapa infeksi dikaitkan dengan suhu tubuh yang lebih tinggi, penyesuaian untuk ini tidak memperhitungkan penurunan tajam suhu tubuh dari waktu ke waktu, kata Gurven. “Dan kami menggunakan jenis termometer yang sama untuk sebagian besar penelitian, jadi bukan karena perubahan instrumentasi,” katanya.

Ditambahkan Kraft, “Tidak peduli bagaimana kami melakukan analisis, penurunan masih ada. Bahkan ketika kami membatasi analisis pada <10% orang dewasa yang didiagnosis oleh dokter sebagai benar-benar sehat, kami masih mengamati penurunan suhu tubuh yang sama dari waktu ke waktu. . "

Pertanyaan kuncinya, kemudian, adalah mengapa suhu tubuh menurun dari waktu ke waktu baik untuk orang Amerika maupun Tsimane. Data ekstensif yang tersedia dari penelitian jangka panjang tim di Bolivia membahas beberapa kemungkinan. “Penurunan mungkin disebabkan oleh meningkatnya perawatan kesehatan modern dan tingkat infeksi ringan yang masih ada sekarang dibandingkan dengan masa lalu,” jelas Gurven. “Tetapi sementara kesehatan secara umum telah membaik selama dua dekade terakhir, infeksi masih meluas di pedesaan Bolivia. Hasil kami menunjukkan bahwa pengurangan infeksi saja tidak dapat menjelaskan penurunan suhu tubuh yang diamati.”

Bisa jadi orang dalam kondisi lebih baik, jadi tubuh mereka mungkin bekerja lebih sedikit untuk melawan infeksi, lanjutnya. Atau akses yang lebih besar ke antibiotik dan perawatan lain berarti durasi infeksi sekarang lebih pendek daripada di masa lalu. Konsisten dengan argumen itu, Gurven berkata, “Kami menemukan bahwa mengalami infeksi saluran pernapasan pada periode awal penelitian menyebabkan suhu tubuh lebih tinggi daripada mengalami infeksi saluran pernapasan yang sama baru-baru ini.”

Ada juga kemungkinan bahwa penggunaan obat anti-inflamasi yang lebih besar seperti ibuprofen dapat mengurangi peradangan, meskipun para peneliti menemukan bahwa penurunan suhu tubuh sementara tetap ada bahkan setelah analisis mereka memperhitungkan biomarker peradangan.

“Kemungkinan lain adalah bahwa tubuh kita tidak harus bekerja keras untuk mengatur suhu internal karena AC di musim panas dan pemanasan di musim dingin,” kata Kraft. “Sementara suhu tubuh Tsimane berubah seiring waktu dan pola cuaca, Tsimane masih tidak menggunakan teknologi canggih untuk membantu mengatur suhu tubuh mereka. Namun, mereka memiliki lebih banyak akses ke pakaian dan selimut.”

Para peneliti awalnya terkejut karena tidak ada satupun “peluru ajaib” yang bisa menjelaskan penurunan suhu tubuh. “Ini mungkin kombinasi faktor – semua mengarah ke kondisi yang membaik,” kata Gurven.

Menurut Gurven, penemuan suhu tubuh yang lebih rendah dari perkiraan di AS, dan penurunan dari waktu ke waktu, membuat banyak orang menggaruk-garuk kepala. Apakah itu kebetulan? Dalam studi ini, Gurven dan timnya mengkonfirmasi bahwa suhu tubuh di bawah 98,6 ° F ditemukan di tempat-tempat di luar AS dan Inggris. “Wilayah Bolivia tempat tinggal Tsimane adalah pedesaan dan tropis dengan infrastruktur kesehatan masyarakat yang minim,” katanya. “Studi kami juga memberikan indikasi pertama bahwa suhu tubuh telah menurun bahkan di lingkungan tropis ini, di mana infeksi masih menyebabkan banyak morbiditas dan mortalitas.”

Sebagai tanda vital, suhu adalah indikator dari apa yang terjadi secara fisiologis dalam tubuh, seperti termostat metabolik. “Satu hal yang kami ketahui untuk sementara waktu adalah bahwa tidak ada suhu tubuh ‘normal’ universal untuk semua orang setiap saat, jadi saya ragu temuan kami akan mempengaruhi bagaimana dokter menggunakan pembacaan suhu tubuh dalam praktiknya,” kata Gurven. Meskipun fiksasi pada 98,6 ° F, sebagian besar dokter menyadari bahwa suhu ‘normal’ memiliki kisaran. Sepanjang hari, suhu tubuh dapat bervariasi hingga 1 ° F, dari terendah di pagi hari, hingga tertinggi di sore hari. Ini juga bervariasi sepanjang siklus menstruasi dan mengikuti aktivitas fisik dan cenderung menurun seiring bertambahnya usia.

Tetapi dengan mengaitkan perbaikan dalam lanskap epidemiologi dan sosial ekonomi yang lebih luas dengan perubahan suhu tubuh, studi tersebut menunjukkan bahwa informasi tentang suhu tubuh dapat memberikan petunjuk untuk kesehatan populasi secara keseluruhan, seperti halnya indikator umum lainnya seperti harapan hidup. “Suhu tubuh mudah diukur, dan dengan mudah dapat ditambahkan ke survei skala besar rutin yang memantau kesehatan penduduk,” kata Gurven.

Dipersembahkan Oleh : Lapak Judi

Baca Juga : https://totosgp.info/