Teknologi prototipe menyusut AI untuk menghadirkan fungsionalitas seperti otak dalam satu perangkat yang kuat - ScienceDaily
Top Science

Metode CRISPR / Cas9 untuk pengeditan genom – ScienceDaily


Royal Swedish Academy of Sciences telah memutuskan untuk memberikan Hadiah Nobel dalam Kimia 2020 kepada Emmanuelle Charpentier, Unit Max Planck untuk Ilmu Patogen, Berlin, Jerman, dan Jennifer A. Doudna, Universitas California, Berkeley, AS “untuk pengembangan metode untuk mengedit genom. “

Gunting genetik: alat untuk menulis ulang kode kehidupan

Emmanuelle Charpentier dan Jennifer A. Doudna telah menemukan salah satu alat paling tajam dari teknologi gen: gunting genetik CRISPR / Cas9. Dengan menggunakan ini, para peneliti dapat mengubah DNA hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme dengan presisi yang sangat tinggi. Teknologi ini memiliki dampak revolusioner pada ilmu kehidupan, berkontribusi pada terapi kanker baru dan dapat mewujudkan impian menyembuhkan penyakit bawaan.

Para peneliti perlu memodifikasi gen dalam sel jika mereka ingin mengetahui tentang cara kerja bagian dalam kehidupan. Ini dulunya pekerjaan yang memakan waktu, sulit dan terkadang tidak mungkin. Dengan menggunakan gunting genetik CRISPR / Cas9, sekarang dimungkinkan untuk mengubah kode kehidupan selama beberapa minggu.

“Ada kekuatan luar biasa dalam alat genetika ini, yang memengaruhi kita semua. Alat ini tidak hanya merevolusi ilmu pengetahuan dasar, tetapi juga menghasilkan tanaman yang inovatif dan akan mengarah pada terobosan perawatan medis baru,” kata Claes Gustafsson, ketua Komite Nobel. untuk Kimia.

Seperti yang sering terjadi dalam sains, penemuan gunting genetik ini tidak terduga. Selama studi Emmanuelle Charpentier tentang Streptococcus pyogenes, salah satu bakteri yang menyebabkan kerusakan paling besar bagi umat manusia, dia menemukan molekul yang sebelumnya tidak dikenal, tracrRNA. Karyanya menunjukkan bahwa tracrRNA adalah bagian dari sistem kekebalan kuno bakteri, CRISPR / Kasus, yang melucuti virus dengan membelah DNA-nya.

Charpentier mempublikasikan penemuannya pada tahun 2011. Pada tahun yang sama, dia memulai kolaborasi dengan Jennifer Doudna, seorang ahli biokimia berpengalaman dengan pengetahuan luas tentang RNA. Bersama-sama, mereka berhasil menciptakan kembali gunting genetik bakteri dalam tabung reaksi dan menyederhanakan komponen molekuler gunting tersebut sehingga lebih mudah digunakan.

Dalam percobaan pembuatan zaman, mereka kemudian memprogram ulang gunting genetik. Dalam bentuk aslinya, gunting mengenali DNA dari virus, tetapi Charpentier dan Doudna membuktikan bahwa mereka dapat dikendalikan sehingga mereka dapat memotong molekul DNA apa pun di tempat yang telah ditentukan. Di mana DNA dipotong, maka mudah untuk menulis ulang kode kehidupan.

Sejak Charpentier dan Doudna menemukan gunting genetik CRISPR / Cas9 pada tahun 2012, penggunaannya telah meledak. Alat ini telah berkontribusi pada banyak penemuan penting dalam penelitian dasar, dan peneliti tanaman telah mampu mengembangkan tanaman yang tahan terhadap jamur, hama, dan kekeringan. Di bidang kedokteran, uji klinis terapi kanker baru sedang berlangsung, dan impian untuk dapat menyembuhkan penyakit bawaan akan segera menjadi kenyataan. Gunting genetik ini telah membawa ilmu hayat ke zaman baru dan, dalam banyak hal, membawa manfaat terbesar bagi umat manusia.

Emmanuelle Charpentier, lahir tahun 1968 di Juvisy-sur-Orge, Prancis. Ph.D. 1995 dari Institut Pasteur, Paris, Prancis. Direktur Unit Max Planck untuk Ilmu Patogen, Berlin, Jerman.

Jennifer A. Doudna, lahir tahun 1964 di Washington, DC, AS. Ph.D. 1989 dari Harvard Medical School, Boston, AS. Profesor di Universitas California, Berkeley, AS dan Penyelidik, Institut Medis Howard Hughes.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Yayasan Nobel. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Dipersembahkan Oleh : Lapak Judi

Baca Juga : https://totosgp.info/