Teknologi prototipe menyusut AI untuk menghadirkan fungsionalitas seperti otak dalam satu perangkat yang kuat - ScienceDaily
Top Science

Di mana Jupiter dan Saturnus lahir? Planet tambahan antara Saturnus dan Uranus telah dikeluarkan dari Tata Surya pada masa pertumbuhan – ScienceDaily


Pekerjaan baru yang dipimpin oleh Matt Clement dari Carnegie mengungkapkan kemungkinan lokasi asli Saturnus dan Jupiter. Temuan ini menyempurnakan pemahaman kita tentang gaya yang menentukan arsitektur Tata Surya kita yang tidak biasa, termasuk pelepasan planet tambahan antara Saturnus dan Uranus, memastikan bahwa hanya planet kecil berbatu, seperti Bumi, yang terbentuk di dalam Jupiter.

Di masa mudanya, Matahari kita dikelilingi oleh piringan gas dan debu yang berputar dari mana planet-planet dilahirkan. Orbit planet yang terbentuk awal awalnya dianggap padat dan melingkar, tetapi interaksi gravitasi antara objek yang lebih besar mengganggu pengaturan dan menyebabkan bayi planet raksasa dengan cepat berubah, menciptakan konfigurasi yang kita lihat sekarang.

“Kami sekarang tahu bahwa ada ribuan sistem planet di galaksi Bima Sakti kita saja,” kata Clement. “Tapi ternyata penataan planet di Tata Surya kita sangat tidak biasa, jadi kami menggunakan model untuk merekayasa balik dan mereplikasi proses formatifnya. Ini seperti mencoba mencari tahu apa yang terjadi dalam tabrakan mobil setelah kecelakaan mobil. fakta – seberapa cepat mobil-mobil itu melaju, ke arah mana, dan seterusnya. “

Clement dan rekan penulisnya – John Chambers dari Carnegie, Sean Raymond dari University of Bordeaux, Nathan Kaib dari University of Oklahoma, Rogerio Deienno dari Southwest Research Institute, dan André Izidoro dari Rice University – melakukan 6.000 simulasi Tata Surya kita evolusi, mengungkapkan detail tak terduga tentang hubungan asli Jupiter dan Saturnus.

Jupiter pada masa pertumbuhan diperkirakan mengorbit Matahari tiga kali untuk setiap dua orbit yang diselesaikan Saturnus. Namun susunan ini tidak mampu menjelaskan secara memuaskan konfigurasi planet raksasa yang kita lihat saat ini. Model tim menunjukkan bahwa rasio dua orbit Jupiter dengan satu orbit Saturnus lebih konsisten menghasilkan hasil yang terlihat seperti arsitektur planet yang kita kenal.

“Ini menunjukkan bahwa meskipun Tata Surya kita sedikit aneh, itu tidak selalu terjadi,” jelas Clement, yang mempresentasikan hasil kerja tim pada pertemuan virtual American Astronomical Society’s Division for Planetary Sciences hari ini. “Terlebih lagi, sekarang setelah kita menetapkan keefektifan model ini, kita dapat menggunakannya untuk membantu kita melihat pembentukan planet kebumian, termasuk planet kita sendiri, dan mungkin menginformasikan kemampuan kita untuk mencari sistem serupa di tempat lain yang dapat memiliki potensi untuk menjadi tuan rumah kehidupan. “

Model tersebut juga menunjukkan bahwa posisi Uranus dan Neptunus dibentuk oleh massa sabuk Kuiper – wilayah es di tepi Tata Surya yang terdiri dari planet kerdil dan planetoid di mana Pluto adalah anggota terbesar – dan oleh raksasa es. planet yang ditendang pada masa bayi Tata Surya.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Lembaga Carnegie untuk Sains. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Dipersembahkan Oleh : Lapak Judi

Baca Juga : https://totosgp.info/