Teknologi prototipe menyusut AI untuk menghadirkan fungsionalitas seperti otak dalam satu perangkat yang kuat - ScienceDaily
Top Science

Beberapa kasus COVID-19 parah terkait dengan mutasi genetik atau antibodi yang menyerang tubuh – ScienceDaily


Orang yang terinfeksi virus corona baru dapat memiliki gejala yang berkisar dari ringan hingga mematikan. Sekarang, dua analisis baru menunjukkan bahwa beberapa kasus yang mengancam jiwa dapat dilacak ke titik lemah dalam sistem kekebalan pasien.

Setidaknya 3,5 persen pasien penelitian dengan COVID-19 parah, penyakit yang disebabkan oleh virus korona baru, memiliki mutasi pada gen yang terlibat dalam pertahanan antivirus. Dan setidaknya 10 persen pasien dengan penyakit parah menciptakan “antibodi otomatis” yang menyerang sistem kekebalan, alih-alih melawan virus. Hasilnya, dilaporkan dalam dua makalah di jurnal tersebut Ilmu pada 24 September 2020, identifikasi beberapa akar penyebab COVID-19 yang mengancam jiwa, kata pemimpin studi Jean-Laurent Casanova, Investigator Institut Medis Howard Hughes di The Rockefeller University.

Melihat antibodi berbahaya ini pada begitu banyak pasien – 101 dari 987 – adalah “pengamatan yang menakjubkan,” katanya. “Kedua makalah ini memberikan penjelasan pertama mengapa COVID-19 bisa begitu parah pada beberapa orang, sementara kebanyakan orang lain yang terinfeksi oleh virus yang sama baik-baik saja.”

Pekerjaan tersebut memiliki implikasi langsung untuk diagnosis dan pengobatan, kata Casanova. Jika seseorang dites positif terkena virus, mereka harus “secara mutlak” dites untuk auto-antibodi juga, tambahnya, “dengan tindak lanjut medis jika tes tersebut positif.” Ada kemungkinan bahwa mengeluarkan antibodi semacam itu dari darah dapat meredakan gejala penyakit.

Upaya global

Tim Casanova, bekerja sama dengan dokter di seluruh dunia, pertama kali mendaftarkan pasien COVID-19 dalam penelitian mereka pada bulan Februari. Pada saat itu, mereka mencari orang muda dengan bentuk penyakit yang parah untuk menyelidiki apakah pasien ini mungkin memiliki kelemahan mendasar dalam sistem kekebalan mereka yang membuat mereka sangat rentan terhadap virus.

Rencananya adalah memindai genom pasien – khususnya, satu set 13 gen yang terlibat dalam kekebalan interferon terhadap influenza. Pada orang sehat, molekul interferon berperan sebagai sistem keamanan tubuh. Mereka mendeteksi virus dan bakteri yang menyerang dan membunyikan alarm, yang membawa pembela kekebalan lainnya ke tempat kejadian.

Tim Casanova sebelumnya telah menemukan mutasi genetik yang menghambat produksi dan fungsi interferon. Orang dengan mutasi ini lebih rentan terhadap patogen tertentu, termasuk yang menyebabkan influenza. Menemukan mutasi serupa pada orang dengan COVID-19, tim berpikir, dapat membantu dokter mengidentifikasi pasien yang berisiko mengembangkan bentuk penyakit yang parah. Itu juga bisa menunjukkan arah baru untuk pengobatan, katanya.

Pada bulan Maret, tim Casanova bertujuan untuk mendaftarkan 500 pasien dengan COVID-19 parah di seluruh dunia dalam penelitian mereka. Pada bulan Agustus, mereka memiliki lebih dari 1.500, dan sekarang mereka memiliki lebih dari 3.000. Saat para peneliti mulai menganalisis sampel pasien, mereka mulai mengungkap mutasi berbahaya, pada orang tua dan muda. Tim menemukan bahwa 23 dari 659 pasien yang diteliti membawa kesalahan pada gen yang terlibat dalam memproduksi interferon antivirus.

Tanpa pelengkap penuh dari pelindung antivirus ini, pasien COVID-19 tidak akan bisa menangkis virus, para peneliti menduga. Pikiran itu memicu ide baru. Mungkin pasien lain dengan COVID-19 parah juga kekurangan interferon – tetapi karena alasan yang berbeda. Mungkin beberapa tubuh pasien merusak molekul ini sendiri. Seperti pada gangguan autoimun seperti diabetes tipe 1 dan rheumatoid arthritis, beberapa pasien mungkin membuat antibodi yang menargetkan tubuh. “Itu adalah momen eureka bagi kami,” kata Casanova.

Analisis tim terhadap 987 pasien dengan COVID-19 yang mengancam jiwa mengungkapkan hal itu. Sedikitnya 101 pasien memiliki auto-antibodi terhadap bermacam-macam protein interferon. “Kami berkata, ‘bingo’!” Casanova ingat. Antibodi ini memblokir tindakan interferon dan tidak ada pada pasien dengan kasus COVID-19 ringan, para peneliti menemukan.

“Ini penemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata rekan penulis studi Isabelle Meyts, seorang dokter anak di Rumah Sakit Universitas KU Leuven, di Belgia, yang awal tahun ini membantu mendaftarkan pasien dalam penelitian, mengumpulkan sampel, dan melakukan eksperimen. Dengan menguji keberadaan antibodi ini, katanya, “Anda hampir dapat memprediksi siapa yang akan menjadi sakit parah.”

Sebagian besar – 94 persen – pasien dengan antibodi berbahaya adalah laki-laki, tim menemukan. Pria lebih mungkin mengembangkan bentuk COVID-19 yang parah, dan pekerjaan ini menawarkan satu penjelasan untuk variabilitas gender itu, kata Meyts.

Laboratorium Casanova sekarang mencari pendorong genetik di balik antibodi otomatis tersebut. Mereka bisa dikaitkan dengan mutasi pada kromosom X, katanya. Mutasi semacam itu mungkin tidak memengaruhi wanita, karena mereka memiliki kromosom X kedua untuk mengkompensasi cacat apa pun pada yang pertama. Tetapi bagi pria, yang hanya membawa satu X, bahkan kesalahan genetik kecil bisa menjadi konsekuensi.

Ke depan Secara klinis, pekerjaan baru tim dapat mengubah cara pandang dokter dan pejabat kesehatan tentang strategi distribusi vaksinasi, dan bahkan perawatan potensial. Sebuah uji klinis dapat memeriksa, misalnya, apakah orang yang terinfeksi yang memiliki auto-antibodi mendapat manfaat dari pengobatan dengan salah satu dari 17 interferon yang tidak dinetralkan oleh auto-antibodi, atau dengan plasmapheresis, prosedur medis yang menghilangkan antibodi dari darah pasien. . Salah satu metode berpotensi melawan efek antibodi berbahaya ini, kata Meyts.

Selain pekerjaan saat ini, Meyts, Casanova, dan ratusan ilmuwan lain yang terlibat dengan konsorsium internasional bernama COVID Human Genetic Effort bekerja untuk memahami bagian kedua dari teka-teki virus corona. Alih-alih mencari faktor-faktor yang membuat pasien sangat rentan terhadap COVID-19, mereka justru mencari yang sebaliknya – faktor genetik yang mungkin melindungi. Mereka sekarang merekrut orang-orang dari rumah tangga pasien dengan COVID-19 parah – orang yang terpapar virus tetapi tidak mengembangkan penyakit tersebut. “Lab kami saat ini berjalan dengan kecepatan penuh,” kata Casanova.

Dipersembahkan Oleh : Lapak Judi

Baca Juga : https://totosgp.info/