Teknologi prototipe menyusut AI untuk menghadirkan fungsionalitas seperti otak dalam satu perangkat yang kuat - ScienceDaily
Society

Analisis global pengelolaan hutan menunjukkan masyarakat lokal sering kali merugi – ScienceDaily


Mempertahankan tutupan hutan merupakan solusi iklim alami yang penting, tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa masyarakat sering kali merugi ketika pengelolaan hutan lokal diformalkan.

Studi baru yang diterbitkan hari ini di Keberlanjutan Alam, dipimpin oleh Dr Johan Oldepkop di The University of Manchester dan Reem Hajjar di Oregon State University, didasarkan pada 643 studi kasus pengelolaan hutan masyarakat (CFM) di 51 negara berbeda, dari 267 studi peer-review.

Laporan ini memberikan analisis CFM global yang paling komprehensif hingga saat ini dan menunjukkan bahwa meskipun kebijakan CFM sering memiliki dampak lingkungan dan ekonomi yang positif, CFM sering kali mengakibatkan melemahnya hak dan berkurangnya akses ke hutan bagi penduduk lokal.

Di seluruh dunia, 1,6 miliar orang tinggal dalam 5 km (3 mil) hutan, dengan 71% berada di negara berpenghasilan rendah atau menengah.

“Memperbaiki hutan dapat menjadi cara penting untuk mengatasi perubahan iklim dan mengatasi kemiskinan – namun, penelitian kami menunjukkan bahwa terlalu sering masyarakat lokal merugi ketika pengelolaan hutan kemasyarakatan diresmikan oleh pemerintah,” kata Dr. Oldekop. “Dengan waktu yang terus berdetak pada bencana perubahan iklim, dunia perlu belajar dari keberhasilan di negara-negara seperti Nepal, di mana kami melihat beberapa kasus dengan hasil hak ekonomi, lingkungan, dan sumber daya secara bersamaan.”

Penelitian sebelumnya oleh Dr. Oldekop menunjukkan bahwa pengelolaan hutan kemasyarakatan di Nepal menyebabkan penurunan relatif deforestasi sebesar 37% dan penurunan kemiskinan relatif sebesar 4,3%.

Di seluruh dunia, hutan mengatur iklim, menyerap karbon, merupakan rumah bagi sebagian besar tumbuhan dan hewan di dunia, dan berkontribusi secara substansial bagi mata pencaharian orang yang tinggal di dalam atau di sekitarnya.

“Sekitar 14% hutan di seluruh dunia dan 28% hutan di negara berpenghasilan menengah ke bawah secara formal dimiliki atau dikelola oleh masyarakat adat dan masyarakat lokal,” kata Reem Hajjar. “Studi kasus yang menunjukkan hasil yang positif berlimpah. Tetapi mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang timbal balik – hasil ini menjadi lebih baik tetapi dengan mengorbankan hasil lain yang semakin buruk – sangat penting untuk memahami potensi sistem tata kelola hutan untuk menangani berbagai tujuan keberlanjutan pada waktu bersamaan.”

Studi baru menganalisis 643 contoh CFM di Amerika Latin, Afrika dan Asia-Pasifik, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang pertukaran sosial, ekonomi dan lingkungan yang terjadi dan perubahan apa yang dapat membantu memastikan tujuan di seluruh spektrum berhasil.

  • Dari 524 kasus yang melacak kondisi lingkungan hutan setelah inisiatif CFM formal, 56% menyatakan perbaikan tetapi untuk 32% menurun.
  • Dari 316 kasus yang melaporkan mata pencaharian, 68% menemukan peningkatan pendapatan, 36% tidak menunjukkan perubahan dan 6,3% melaporkan penurunan.
  • Dari 249 kasus yang melaporkan hak akses sumber daya, 34% menunjukkan peningkatan dibandingkan 54% yang menunjukkan penurunan.

Namun, pertukaran yang jelas terlihat dalam kasus-kasus yang menilai hasil bersama. Dari 122 studi yang melihat ketiga tujuan CFM, hanya 18% yang melaporkan hasil positif dari ketiga tujuan tersebut.

“Pengelolaan Hutan Kemasyarakatan dapat meningkatkan hutan dan kehidupan orang-orang di sekitarnya. Meskipun sangat menggembirakan melihat peningkatan pendapatan dalam 68% kasus, mengurangi dampak lingkungan di 56% dan memperoleh hak atas sumber daya di 34% kasus, secara keseluruhan Hasilnya secara signifikan kurang transformatif daripada yang seharusnya. Pemerintah perlu berbuat lebih banyak untuk memastikan ini adalah kemenangan tiga kali lipat bagi masyarakat dan lingkungan, daripada serangkaian trade-off di antara mereka, “tambah Dr Oldekop.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Manchester. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Dipersembahkan Oleh : Lapak Judi

Baca Juga : Pengeluaran HK